6 Alasan Mengapa Linux Lebih Baik dari Windows Untuk Server

Server adalah perangkat lunak komputer atau mesin yang menawarkan layanan ke program atau perangkat lain, yang disebut sebagai “klien”. Ada berbagai jenis server: server web, server basis data, server aplikasi, server komputasi awan, server file, server email, server DNS, dan banyak lagi.

Pangsa penggunaan untuk sistem operasi mirip Unix telah meningkat pesat selama bertahun-tahun, terutama di server login joker123, dengan distribusi Linux di garis depan. Saat ini persentase yang lebih besar dari server di Internet dan pusat data di seluruh dunia menjalankan sistem operasi berbasis Linux.

Hanya untuk membuat Anda lebih memahami kekuatan Linux dalam menggerakkan Internet, perusahaan seperti Google, Facebook, Twitter, Amazon, dan banyak lainnya, semua servernya berjalan pada perangkat lunak server berbasis Linux. Bahkan superkomputer terkuat di dunia berjalan pada sistem operasi berbasis Linux.

Ada sejumlah faktor yang berkontribusi terhadap hal ini. Di bawah ini, kami telah menjelaskan beberapa alasan utama mengapa perangkat lunak server Linux lebih baik daripada Windows atau platform lain, untuk menjalankan komputer server.

1. Gratis dan Sumber Terbuka

Linux atau GNU / Linux (jika Anda suka) adalah gratis dan open source; Anda dapat melihat kode sumber yang digunakan untuk membuat Linux (kernel). Anda dapat memeriksa kode untuk menemukan bug, menjelajahi kerentanan keamanan, atau sekadar mempelajari apa yang dilakukan kode itu pada mesin Anda.

Selain itu, Anda dapat dengan mudah mengembangkan dan menginstal program Anda sendiri ke dalam sistem operasi Linux karena banyak antarmuka pemrograman yang Anda butuhkan. Dengan semua fitur di atas, Anda dapat menyesuaikan sistem operasi Linux pada tingkat yang paling dasar, agar sesuai dengan kebutuhan server Anda, tidak seperti Windows.

2. Stabilitas dan Keandalan

Linux berbasis Unix dan Unix pada awalnya dirancang untuk menyediakan lingkungan yang kuat, stabil dan dapat diandalkan namun mudah digunakan. Sistem Linux dikenal luas karena stabilitas dan keandalannya, banyak server Linux di Internet telah berjalan selama bertahun-tahun tanpa kegagalan atau bahkan di-restart.

Pertanyaannya adalah apa yang sebenarnya membuat sistem Linux stabil. Ada banyak determinan yang meliputi antara lain manajemen konfigurasi sistem dan program, manajemen proses, implementasi keamanan.

Di Linux, Anda dapat memodifikasi file konfigurasi sistem atau program dan mempengaruhi perubahan tanpa perlu me-reboot server, yang tidak terjadi pada Windows. Ini juga menawarkan mekanisme manajemen proses yang efisien dan andal. Jika suatu proses berperilaku tidak normal, Anda dapat mengirimnya sinyal yang sesuai menggunakan perintah seperti kill, pkill, dan killall, sehingga menangani implikasi apa pun pada kinerja sistem secara keseluruhan.

Linux juga aman, sangat membatasi pengaruh dari sumber eksternal (pengguna, program, atau sistem) yang mungkin dapat membuat server tidak stabil, seperti yang dijelaskan lebih lanjut pada poin berikutnya.

3. Keamanan

Linux tidak diragukan lagi adalah kernel paling aman yang pernah ada, membuat sistem operasi berbasis Linux aman dan cocok untuk server. Agar berguna, server harus dapat menerima permintaan layanan dari klien jarak jauh, dan server selalu rentan dengan mengizinkan beberapa akses ke portnya.

Namun, Linux menerapkan berbagai mekanisme keamanan untuk mengamankan file dan layanan dari serangan dan penyalahgunaan. Anda dapat mengamankan layanan menggunakan program seperti firewall (misalnya iptables), pembungkus TCP (untuk mengizinkan dan menolak akses layanan), dan Security Enhanced Linux (SELinux) yang membantu membatasi sumber daya yang dapat diakses layanan di server.

SELinux memastikan misalnya bahwa server HTTP, server FTP, server Samba, atau server DNS hanya dapat mengakses sekumpulan file yang dibatasi pada sistem sebagaimana ditentukan oleh konteks file dan hanya mengizinkan serangkaian fitur terbatas seperti yang didefinisikan oleh Boolean.

Sejumlah distribusi Linux seperti Fedora, RHEL / CentOS, dan beberapa lainnya disertakan dengan fitur SELinux yang disertakan dan diaktifkan secara default. Namun, Anda dapat menonaktifkan SELinux untuk sementara atau selamanya, jika perlu.

Secara keseluruhan, di Linux, sebelum pengguna / grup atau program sistem apa pun mengakses sumber daya atau menjalankan file / program, ia harus memiliki izin yang sesuai, jika tidak, tindakan apa pun yang tidak sah selalu diblokir.

4. Fleksibilitas

Linux sangat kuat dan fleksibel. Anda dapat menyetelnya untuk memenuhi kebutuhan server Anda: ini memungkinkan Anda melakukan apa pun yang Anda inginkan (jika memungkinkan). Anda dapat menginstal GUI (antarmuka pengguna grafis) atau hanya mengoperasikan server Anda melalui terminal saja.

Ia menawarkan ribuan utilitas / alat yang dapat Anda pilih untuk melakukan hal-hal seperti menjalankan sistem dan mengelola layanan, menambah pengguna, mengelola jaringan dan disk, menginstal perangkat lunak, memantau kinerja, dan secara umum mengamankan dan mengelola server Anda. Ini juga memungkinkan Anda memilih untuk menginstal file biner atau membangun program dari kode sumber.

Salah satu program standar paling kuat yang ada di Linux adalah shell, adalah program yang menyediakan lingkungan yang konsisten untuk menjalankan program lain di Linux; ini membantu Anda berinteraksi dengan kernel itu sendiri.

Yang terpenting, shell Linux menyediakan konstruksi pemrograman praktis yang memungkinkan Anda membuat keputusan, menjalankan perintah berulang kali, membuat fungsi / utilitas / alat baru, dan tugas administrasi server harian otomatis.

Pada dasarnya, Linux memberi Anda kendali mutlak atas sebuah mesin, membantu Anda membangun dan menyesuaikan server seperti yang Anda inginkan (jika memungkinkan).

5. Dukungan Perangkat Keras

Linux memiliki dukungan yang kokoh untuk campuran arsitektur komputer, baik pada perangkat keras modern maupun yang cukup lama. Ini adalah salah satu faktor terpenting yang membuat Linux lebih baik daripada Windows untuk server, yaitu jika Anda memiliki anggaran kecil untuk akuisisi perangkat keras.

Linux sangat mendukung perangkat keras yang relatif lama, misalnya situs Slackware Linux di-host pada Pentium III, 600 MHz, dengan RAM 512 megabyte. Anda dapat menemukan daftar perangkat keras yang didukung dan persyaratan terkait untuk distribusi tertentu dari situs web resmi mereka.

6. Total Biaya Kepemilikan (TCO) dan Pemeliharaan

Terakhir, total biaya untuk memiliki dan memelihara server Linux lebih rendah dibandingkan dengan server Windows, dalam hal biaya lisensi, biaya pembelian dan pemeliharaan perangkat lunak / perangkat keras, layanan dukungan sistem, dan biaya administrasi.

Kecuali Anda menjalankan distribusi Linux berpemilik seperti RHEL atau server SUSE Linux yang memerlukan langganan, bagi Anda untuk menerima dukungan dan layanan premium, Anda akan menghadapi biaya yang terjangkau saat menjalankan server Linux.

Studi oleh Robert Frances Group (RFG) dan perusahaan serupa, di masa lalu menemukan Linux lebih murah di lingkungan server tipikal yang sebanding dengan Windows atau Solaris, terutama untuk penyebaran web.

Kesimpulannya

Linux saat ini telah menjadi platform yang strategis, efisien, dan andal untuk sistem bisnis di banyak perusahaan kecil, menengah, hingga besar. Persentase lebih besar dari server yang menjalankan Internet pada sistem operasi berbasis Linux, dan ini telah dikaitkan dengan alasan utama di atas.

Apakah Anda menggunakan Linux di server Anda? Jika ya, beri tahu kami mengapa menurut Anda Linux mengalahkan Windows atau platform lain untuk server, melalui formulir komentar di bawah.